Jumat, 01 Juni 2012

Rindu

Rasa rindu menyeruak di dada.. rindu akan suasana damai.. jiwa-jiwa yang bermunajat memohon padaMu.

Ya Allah hanya kepadamu kami menyembah... hanya kepadamu kami mohon pertolongan.. sampaikanlah kami kembali ke tanah haram.. limpahkanlah kami berkahmu.. lapangkanlah rezki bagi kami.. ampuni kami.. berikanlah kebaikan bagi kami di dunia dan akhirat serta jauhkan kami dari siksaan api nerakaMu dan masukkanlah kami semua ke dalam syurgaMu...aaammiiiiinn..aamiiin yaa rabbal alamin..
Sepertiga malam di Baitullah

Jelang pagi di Masjid Nabawi

Jumat, 10 Februari 2012


Listen..


"Dengarkan apa yang orang lain katakan.. dengarkan.. karena kita punya lebih banyak telinga dibanding mulut.."

Say it..



"Jangan sembunyikan.. katakan sejujurnya walaupun pahit. Semakin disembunyikan.. akan semakin membusuk, bahkan baunya tak akan mungkin terhapus lagi.."

Rabu, 16 November 2011

We Need to Talk


Sabtu, 02 April 2011

Inikah Rasanya??


Gak nyangka... akhirnya ngerasain juga yang namanya DBD (demam berdarah dengue)...
Hari pertama demam, disertai nyeri sendi dan seluruh otot.. yang bikin tidur gelisah... balik kanan... balik kiri... telentang... telungkup... gak ada satupun posisi yang nyaman... dan sepertinya gak ada tanda-tanda infeksi lain...

Minum anti-piretik tapi tampaknya hanya ngefek sejam... habis itu sama saja.. demam hari ke-3 sepertinya bakalan bawa ke RS buat periksa lab... dan alhasil di hari ke-3... demam tinggi 39,0 derajat celcius... mual muntah... gak bisa minum... dan akhirnya.. selamatttt!!!!... trombosit anda mulai menunjukkan penurunan 114.000/mm3.. (gak terlalu rendah normalnya 150.000-400.000/mm3) Hematokrit 40% (>20%).. menunjukkan adanya kebocoran plasma... .. hasil lab yang ada dan gejala klinis cukup untuk membuat diagnosis DBD.. tapi intake yang gak terjaminlah yg membuatku berstatus... OPNAME... oh nooo more...

Tanda perdarahan mulai muncul... peteki-peteki bermunculan... membuatku terlihat bagai udang rebus... dan parahnya... i got my "period"...lebih cepat seminggu dari biasanya... bertambah deh manifestasi perdarahan... trombosit turun sampe 30.000... akhirnya... diputuskan selamat menikmati abbocath 20 ya... ('_'!!)

minum yang banyak... minum yang banyak... itu nasehat yang sering saya ucapkan sendiri pada penderita DBD... saya tahu... tapi menerapkannya rupanya sangat sulit di saat rasa mual membuncah di setiap tegukan... oh noooo...........

sayangnya... resep leluhur tidak mau ketinggalan... minum buavita jambu klutuk lah, pocari sweat, sari kurma, air beras merah, sampai air rebusan daun ubi jalar merah...... wuekkkk... membuat intake makin tidak terjamin... mengingatnya saja aku eneg....(*___*"!)... lidah dan lambungku hanya bertoleransi pada air putih dan sari kurma... lumayan..... :D

everyday is darah rutin time... 4 tusukan di tangan kanan... 1 di tangan kiri... 1 untuk infus yang gagal... dan 1 untuk infus yg akhirnya berhasil.... masih memar sampai sekarang... (T_T)

ternyata oh ternyata... inikah rasanya... diopname karena DBD...??? gak dua kali deh....kapoookkk....:'(
saat trombosit mulai naik ke angka 55.ooo... dan mualku mulai berkurang... diputuskan untuk saya boleh untuk perawatan di rumah saja selama bisa menjamin intake yang cukup... yaa... aku pikir itu jauh lebih baik... dibanding tidur yang tak nyenyak di RS dan menimbang kalo besok mesti tusuk jarum lagi... no more... kedua tangan sudah cukup memar.... saya pilih... back home... much more better than hospitalized.... :D

Senin, 28 Maret 2011

Tinta yang sudah tergores tidak akan mudah terhapus tanpa meninggalkan jejak...



Entah sudah berapa bulan berlalu.... nyaris setahun aku kira... sebuah kisah singkat yang terukir dalam catatan sejarah ku... memberikan banyak pelajaran dalam diam dan isyaratnya.
Sampai detik ini penyesalan itu masih membekas... tinta yang sudah tergores tidak akan mudah terhapus tanpa meninggalkan jejak... tak ada gunanya aku berkata seandanya dulu begini dan begitu... kusimpan saja untukku sebagai sebuah pelajaran yang berharga... pengingat akan kasih sayang Allah yang tak berujung... :)

Kembali dalam diam... aku tidak mengerti... tapi...cukuplah... cukup sudah... tidak ada gunanya berusaha membuat diri ini mengerti... hanya mengotori hati dan pikiran.. biarkan saja diri ini berkhidmat pada sang Khalik, yang akan menjawab keraguan dan kegalauan....

Minggu, 30 Januari 2011

Biasa



One word is worth more than thousand meanings...:)